Suluh Pergerakan

Bagaimana Che Guevara Memberi Pelajaran Kepada Kuba Untuk Melawan Covid-19

Oleh: Don Fitz

Alih bahasa: Ari Wijayanto (pegiat Social Movement Institute)

Berawal pada Desember 1951, Ernesto “Che” Guevara mengambil cuti sembilan bulan dari sekolah kedokteran dengan sepeda motor  ia mengunjungi Argentina, Chili, Peru, Kolombia, dan Venezuela. Salah satu tujuannya adalah mendapatkan pengalaman praktis dengan kusta. Pada malam ulang tahunnya yang kedua puluh empat, Che berada di La Colonia de San Pablo di Peru berenang di seberang sungai untuk tinggal bersama dengan para penderita kusta. Dia hidup di tengah enam ratus penderita kusta di gubuk-gubuk hutan yang mengisolasi diri mereka dengan cara mereka sendiri.

Che tidak akan puas hanya belajar dan bersimpati dengan mereka – dia ingin bersama mereka dan memahami bagaimana mereka hidup. Menjalin kontak dengan orang miskin dan lapar ketika mereka sakit yang mengubah cara pandang Che. Dia membayangkan obat baru, dengan dokter yang akan melayani sejumlah besar orang dengan perawatan pencegahan dan kesadaran masyarakat tentang kebersihan. Beberapa tahun kemudian, Che bergabung dengan Gerakan 26 Juli Fidel Castro sebagai dokter dan berada di antara delapan puluh satu orang di atas Granma ketika mendarat di Kuba pada 2 Desember 1956.

Ilmu Kedokteran yang Revolusioner

Setelah 1 Januari 1959, kemenangan yang menggulingkan Fulgencio Batista mengubah konstitusi Kuba yang baru mencakup impian Che tentang pelayanan medis gratis untuk semua sebagai hak asasi manusia. Pemahaman tentang kegagalan sistem sosial yang tidak memadai membuat pemerintah revolusioner membangun rumah sakit dan klinik di pulau yang kurang terlayani pada saat yang sama ia mulai menangani masalah melek huruf, rasisme, kemiskinan, dan perumahan layak. Kuba merombak kliniknya baik pada tahun 1964 maupun pada tahun 1974 untuk menghubungkan komunitas dan pasien dengan lebih baik. Pada 1984, Kuba telah memperkenalkan dokter- perawat yang tinggal di lingkungan tempat mereka memiliki kantor (Consultorios).

Melihat perkembangan Kuba, Amerika Serikat menjadi semakin gegabah, hingga pada tahun 1960 Kuba membentuk Komite untuk Pertahanan Revolusi untuk mempertahankan negara dari ancaman Amerika Serikat. Komite-komite yang dibentuk bersiap untuk memindahkan para lansia, cacat, dan sakit mental ke tempat yang lebih tinggi jika badai mendekat, hingga sekarang terjalin dengan terkoordinir antara perawatan kesehatan dan urusan luar negeri yang telah bertahan sepanjang sejarah Kuba.

Karena revolusi medis Kuba didasarkan pada perluasan perawatan medis di luar kota-kota besar dan ke masyarakat pedesaan yang paling membutuhkan, dari strategi di dalam negeri yang sedemikian rupa menjadi modal kuba  untuk membantu negara-negara lain. Pemerintah revolusioner mengirim dokter ke Chili setelah gempa bumi tahun 1960 dan brigade medis pada tahun 1963 ke Aljazair, yang berjuang untuk kemerdekaan dari Perancis. Tindakan dan semangat ini menjadi babak penting bagi kuba untuk memberikan bantuan medis internasional, yang telah tumbuh selama beberapa dekade hingga sekarang termasuk membantu mengobati pandemi COVID-19.

Pada akhir 1980-an dan awal 90-an, dua bencana mengancam keberadaan negara itu. Korban pertama AIDS meninggal pada tahun 1986. Pada Desember 1991, ketika Uni Soviet runtuh, mengakhiri subsidi tahunan $ 5 miliar, turut mengganggu perdagangan internasional, dan menghantarkan ekonomi Kuba jatuh bebas yang memperburuk penyebaran epidemi AIDS. Suatu hantaman yang sempurna untuk infeksi AIDS yang muncul di kolong langit. Tingkat infeksi HIV di wilayah Karibia tertinggi kedua setelah Afrika Selatan, di mana sepertiga dari satu juta orang Kuba menjadi korban, jumlah yang sama ketika perang sipil  terjadi di Angola. Embargo di pulau itu mengurangi ketersediaan obat-obatan (termasuk untuk HIV / AIDS), membuat obat-obatan yang ada menjadi sangat mahal, dan mengganggu fundamental keuangan yang digunakan untuk pembelian obat-obatan. Dilanda tekanan keuangan, Kuba membuka pintu air pariwisata, membawa peningkatan transaksi seks.

Sebagai dampak hilangnya pasokan bantuan dari Uni Soviet Pemerintah secara drastis mengurangi layanan di semua bidang kecuali dua: pendidikan dan  kesehatan. Lembaga penelitiannya mengembangkan tes diagnostik sendiri untuk HIV pada tahun 1987. Lebih dari dua belas juta tes diselesaikan pada tahun 1993. Pada tahun 1990, ketika orang gay yang pertama terpapar HIV di pulau itu homofobia secara resmi ditantang di sekolah. Kondom disediakan secara gratis di kantor dokter dan, terlepas dari biayanya, begitu juga obat antiretroviral.

Upaya terpadu dan terencana Kuba untuk mengatasi HIV / AIDS terbayar.Pada awal 1990-an, pada saat yang sama ketika Kuba memiliki dua ratus kasus AIDS, Kota New York (dengan populasi yang sama) memiliki empat puluh tiga ribu kasus. Meskipun hanya memiliki sebagian kecil dari kekayaan dan sumber daya jika dibandingkan dengan Amerika Serikat, Kuba telah mengatasi dampak yang menghancurkan dari embargo AS dan telah menerapkan program AIDS yang lebih unggul daripada negara yang ingin menghancurkannya. Selama Periode Khusus ini, Kuba mengalami hidup yang lebih lama dan angka kematian bayi yang lebih rendah dibandingkan dengan Amerika Serikat. Kuba mengilhami sistem kesehatan di seluruh dunia untuk meyakini bahwa negara dengan sistem medis yang koheren dan peduli dapat berkembang, bahkan melawan perselisihan yang luar biasa.

COVID-19 Menghantam Kuba

Mengatasi krisis HIV / AIDS modal tersendiri bagi Kuba untuk COVID-19. Menyadari intensitas pandemi ini, Kuba tahu bahwa ia memiliki dua tanggung jawab yang tidak dapat dipisahkan: untuk mengurus sendiri dengan program yang komprehensif dan untuk berbagi kemampuannya secara internasional.

Pemerintah segera melakukan tugas yang terbukti sangat sulit dalam ekonomi yang digerakkan oleh pasar – mengubah peralatan pabrik-pabrik yang dinasionalisasi (yang biasanya membuat seragam sekolah) untuk membuat masker. Hasilnya, persediaan yang melampaui cukup untuk Kuba pada pertengahan April 2020, berbanding terbalik yang terjadi di Amerika Serikat, dengan kapasitas produktifnya yang sangat besar, masih mengalami kekurangan.

Hasil musyawarah di tingkat tertinggi dari Kementerian Kesehatan Masyarakat Kuba menghasilkan kebijakan nasional. Bahwa perlu ada pengujian besar-besaran untuk menentukan siapa yang telah terinfeksi. Orang yang terinfeksi harus dikarantina sambil memastikan bahwa mereka memiliki makanan dan kebutuhan lain. Penelusuran akan digunakan untuk menentukan siapa lagi yang mungkin terpapar. Staf medis perlu pergi dari rumah ke rumah untuk memeriksa kesehatan setiap warga negara. Staf konsultan akan memberikan perhatian khusus kepada semua orang di lingkungan yang mungkin berisiko tinggi terpapar pandemi.

Pada tanggal 2 Maret, Kuba telah melembagakan Rencana Penanganan virus Corona untuk Pencegahan dan Pengendalian. Dalam waktu empat hari, Kuba memperluas rencana untuk memasukkan suhu tubuh dan kemungkinan mengisolasi para pelancong yang terinfeksi.Ini terjadi sebelum diagnosis COVID-19 pertama yang dikonfirmasi oleh Kuba pada Maret 11. Kuba memiliki kematian COVID-19 pertama yang dikonfirmasi pada 22 Maret, ketika ada tiga puluh lima kasus yang dikonfirmasi, hampir seribu pasien diamati di rumah sakit, dan lebih dari tiga puluh ribu orang di bawah pengawasan di rumah. Hari berikutnya ia melarang masuknya orang asing nonresiden, yang menggigit dalam pendapatan pariwisata negara itu

Itu adalah hari ketika Pertahanan Sipil Kuba bersiaga untuk menanggapi COVID-19 dengan cepat dan Dewan Pertahanan Havana memutuskan bahwa ada masalah serius di distrik Vedado di kota itu, yang terkenal sebagai rumah terbesar bagi pengunjung asing non-wisata yang lebih mungkin terpapar. untuk terkena virus. Pada 3 April, distrik itu ditutup. Seperti yang disaksikan Merriam Ansara, “siapa pun yang perlu masuk atau pergi harus membuktikan bahwa mereka telah diuji dan bebas dari COVID-19.” Pertahanan Sipil Memastikan toko disediakan dan semua orang yang rentan menerima pemeriksaan medis secara teratur

Pejabat kesehatan Kuba menginginkan virus tetap pada tahap “penyebaran lokal”, ketika virus itu dapat ditelusuri ketika berpindah dari satu orang ke orang lain. Upaya untuk mencegahnya memasuki Vedado memiliki delapan kasus yang dikonfirmasi, banyak untuk daerah kecil. Ketika para profesional kesehatan AS memohon peralatan perlindungan pribadi (PPE) dan pengujian di Amerika Serikat sangat jarang sehingga orang harus meminta untuk diuji (lebih tepatnya. “Penyebaran komunitas”, ketika melacak tidak mungkin karena bergerak tidak terkendali. dibandingkan petugas kesehatan yang menguji kontak pasien yang terinfeksi), Kuba memiliki cukup alat tes cepat untuk melacak kontak orang yang telah tertular virus.

Selama akhir Maret dan awal April, rumah sakit Kuba juga mengubah pola kerja untuk meminimalkan penularan. Dokter dari Havana pergi ke Rumah Sakit Salvador Allende selama lima belas hari, bermalam di area yang ditunjuk untuk staf medis, kemudian mereka pindah ke area yang terpisah dari pasien di mana mereka hidup selama lima belas hari lagi dan diuji sebelum kembali ke rumah. Mereka tinggal di rumah tanpa meninggalkan selama lima belas hari lagi dan diuji sebelum melanjutkan praktik. Masa isolasi empat puluh lima hari ini mencegah staf medis membawa penyakit ke masyarakat melalui perjalanan harian mereka ke dan dari tempat kerja.

Sistem medis meluas dari konsultasi ke setiap keluarga di Kuba. Mahasiswa kedokteran tahun ketiga, keempat, dan kelima ditugaskan oleh dokter konsultan untuk pergi ke rumah tertentu setiap hari. Tugas mereka termasuk mendapatkan data survei dari penduduk atau melakukan kunjungan tambahan ke Kunjungan ini mengumpulkan data obat pencegahan yang kemudian diperhitungkan oleh mereka yang berada di posisi pengambilan keputusan tertinggi di negara ini. Ketika siswa membawa data mereka, dokter menggunakan pena merah untuk menandai panas Dokter lingkungan bertemu secara teratur di klinik untuk membicarakan tentang apa yang dilakukan masing-masing dokter, apa yang mereka temukan, prosedur baru apa yang diadopsi oleh Kementerian Kesehatan Masyarakat Kuba, dan bagaimana kerja keras mempengaruhi staf medis.

Dengan cara ini, setiap warga negara Kuba dan setiap pekerja perawatan kesehatan, dari mereka yang ada di kantor dokter lingkungan hingga mereka yang berada di lembaga penelitian paling terhormat, berperan dalam menentukan kebijakan kesehatan. Kuba saat ini memiliki delapan puluh sembilan ribu dokter, delapan puluh empat ribu perawat. , dan sembilan ribu siswa dijadwalkan lulus dari studi medis pada tahun 2020. Orang-orang Kuba tidak akan mentolerir kepala negara yang mengabaikan nasihat medis, semburan omong kosong, dan menentukan kebijakan berdasarkan pada apa yang akan paling menguntungkan bagi perusahaan.

Pemerintah Kuba menyetujui distribusi gratis obat homeopati PrevengHo-Vir kepada penduduk Havana dan provinsi Pinar del Rio. Susana Hurlich adalah salah satu dari banyak yang menerimanya. Pada 8 April, Dr. Yaisen, satu dari tiga dokter di klinik dua blok Dari rumahnya, datang ke pintu dengan sebotol kecil PrevengHo-Vir dan menjelaskan cara menggunakannya. Instruksi memperingatkan bahwa itu memperkuat sistem kekebalan tubuh tetapi bukan pengganti Interferon Alpha 2B, juga bukan vaksin.Hurlich percaya bahwa sesuatu yang penting “tentang sistem medis Kuba adalah bahwa alih-alih menjadi dua tingkat, seperti yang sering terjadi di negara lain, dengan ‘obat klasik’ di satu sisi dan ‘obat alternatif’ di sisi lain, Kuba memiliki SATU sistem kesehatan yang mencakup itu semua. Ketika Anda belajar untuk menjadi dokter, Anda juga belajar tentang pengobatan homeopati dalam segala bentuknya. ”