Suluh Pergerakan

Yuval Noah Harari: Dunia Paska Virus Corona

“This storm will pass. But the choices we make now could change our lives for years to come”

Hari ini, umat manusia menghadapi krisis global. Barangkali, krisis terbesar yang terjadi pada generasi kita. Keputusan-keputusan yang diambil oleh masyarakat dan pemerintah dalam beberapa minggu ke depan mungkin akan membentuk dunia yang benar-benar baru di tahun-tahun yang akan datang. Mereka tidak hanya  membentuk sistem perawatan kesehatan, tetapi juga ekonomi, politik, dan budaya. Kita harus bertindak cepat dan tegas. Kita juga harus memperhitungkan konsekuensi jangka panjang dari tindakan kita. Ketika memilih diantara banyak pilihan, kita harus bertanya pada diri sendiri cara mengatasi ancaman langsung, tetapi kita turut menentukan dunia seperti apa yang akan kita huni setelah badai berlalu. Tentu saja, badai akan hilang, umat manusia akan selamat, sebagian besar dari kita masih hidup – tetapi kita akan mendiami dunia yang berbeda.

Begitu banyak solusi jangka pendek akan menjadi solusi permanen dalam kehidupan kita. Itulah sifat solusi jangka pendek. Mereka mempercepat proses sejarah. Keputusan-keputusan yang pada masa normal bisa memakan waktu bertahun-tahun dapat disahkan dalam hitungan jam. Teknologi yang tidak matang dan berbahaya dipaksa untuk digunakan sesegera mungkin, sebab jika tidak melakukan apapun risikonya akan jauh lebih besar. Seluruh negara menjadi kelinci percobaan dalam eksperimen sosial berskala besar. Apa yang terjadi ketika semua orang bekerja dari rumah dan berkomunikasi hanya dari kejauhan? Apa yang terjadi ketika seluruh sekolah dan universitas berinteraksi melalui media daring? Pada masa normal, pemerintah, pebisnis, dan pengajar tidak akan pernah setuju untuk melakukan eksperimen semacam itu. Tapi ini bukan waktu yang tepat.

Dalam masa krisis ini, kita menghadapi dua pilihan yang sangat penting. Yang pertama antara totalitarian dan pemberdayaan warga sipil. Kedua antara isolasi nasional dan solidaritas global.

Terawasinya organ dalam tubuh manusia

Untuk menghentikan pandemi ini, seluruh populasi harus mematuhi pedoman tertentu. Ada dua cara utama untuk mencapai ini. Salah satu metode adalah pemerintah memantau warga dan menghukum mereka yang melanggar aturan. Hari ini, untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, teknologi memungkinkan untuk mengawasi setiap orang setiap saat. Lima puluh tahun yang lalu, KGB tidak dapat mengikuti 240 juta warga negara Soviet dalam waktu 24 jam penuh. KGB juga tidak bisa secara efektif memproses semua informasi yang dikumpulkan. KGB mengandalkan agen manusia dan para analis. Menempatkan agen manusia untuk mengikuti setiap warga negara adalah hal yang sulit untuk dilakukan. Tetapi sekarang pemerintah dapat mengandalkan sensor dan algoritma canggih alih-alih agen dan bercak darah.

The Colosseum in Rome

Piazza Beato Roberto in Pescara © Graziano Panfili

Dalam pertempuran melawan epidemi Virus Corona, sebagian negara telah mengerahkan alat pengawasan terbarukan. Kasus yang paling menonjol, memanfaatkan ratusan juta kamera yang mengenali wajah dan mewajibkan orang untuk memeriksa, melaporkan suhu tubuh serta kondisi medis mereka. Pihak berwenang Tiongkok tidak hanya dengan cepat mengidentifikasi suspect pembawa Virus Corona, tetapi juga melacak pergerakan mereka dan mengidentifikasi siapa saja yang berhubungan dengan mereka. Sejumlah aplikasi seluler memperingatkan warga tentang kedekatan mereka dengan pasien yang terinfeksi.

Tentang fotografi

Gambar-gambar yang ada di artikel ini diambil dari webcam yang menghadap ke jalan-jalan sepi Italia. Ditemukan dan disunting oleh Graziano Panfili, seorang fotografer yang sedang dalam karantina diri

Teknologi semacam ini tidak hanya ditemukan di Asia Timur. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel baru-baru ini memberi wewenang kepada Badan Keamanan Israel untuk menggunakan teknologi pengawasan yang biasanya diperuntukkan untuk memerangi “teroris” guna melacak pasien yang terpapar Virus Corona. Ketika komite di parlemen menolak untuk mengesahkan tindakan itu, Netanyahu merespons dengan “kebijakan darurat”.

Anda mungkin berpendapat bahwa tidak ada yang baru tentang semua ini. Dalam beberapa tahun terakhir, baik pemerintah maupun perusahaan telah menggunakan teknologi yang lebih canggih untuk melacak, memantau, dan memanipulasi masyarakat sipil. Namun jika kita tidak hati-hati, epidemi mungkin menandai perubahan yang krusial dalam sejarah pengawasan terhadap manusia. Bukan hanya karena itu dapat menormalkan penyebaran alat pengawasan massal di negara-negara yang sejauh ini menolaknya, tetapi bahkan lebih karena itu menandakan transisi dramatis dari pengawasan “di atas kulit” ke pengawasan “di bawah kulit”.

Sampai sekarang, ketika jari Anda menyentuh layar ponsel cerdas Anda dan mengklik sebuah tautan, pemerintah ingin tahu apa sebenarnya yang diklik jari anda. Tetapi dengan Virus Corona, kepentingan itu bergeser. Sekarang pemerintah ingin mengetahui suhu jari anda dan tekanan darah di bawah kulit anda.

“Termometer Darurat”

Salah satu masalah yang dihadapi dalam pengawasan adalah tidak ada satupun dari kita yang tahu persis bagaimana kita sedang diawasi dan apa yang akan terjadi di tahun-tahun mendatang. Teknologi pengawasan berkembang dengan sangat cepat, dan apa yang tampak sebagai fiksi ilmiah 10 tahun yang lalu adalah berita lama saat ini. Anggap ini sebagai eksperimen, pertimbangkanlah andaikata negara menuntut agar setiap warga negara mengenakan gelang biometrik yang memonitor suhu tubuh dan detak jantung 24 jam sehari. Data yang dihasilkan dihimpun dan dianalisis oleh algoritma yang diawasi dimonitori negara. Algoritma akan tahu bahwa Anda sakit bahkan sebelum Anda menyadarinya, dan mereka juga akan tahu di mana Anda berada, dan siapa yang Anda temui. Rantai penyebaran infeksi dapat dicegah secara drastis, dan bahkan dipotong sama sekali. Sistem semacam itu bisa menghentikan epidemi dalam beberapa hari. Kedengarannya luar biasa, bukan?

Kelemahannya, tentu saja, ini akan memberi legitimasi pada sistem intelejen baru yang menakutkan. Jika anda tahu, misalnya, bahwa saya mengklik tautan Fox News dan bukan CNN, hal itu dapat mengajari anda sesuatu tentang pandangan politik saya, bahkan kepribadian saya. Tetapi, jika anda dapat memantau apa yang terjadi pada suhu tubuh, tekanan darah dan detak jantung saat saya menonton video, anda dapat mempelajari apa yang membuat saya tertawa, apa yang membuat saya menangis, dan apa yang membuat saya benar-benar marah.

Penting untuk diingat bahwa kemarahan, kegembiraan, kebosanan dan cinta adalah fenomena biologis seperti demam dan batuk. Teknologi yang sama yang mengidentifikasi batuk juga bisa mengidentifikasi tawa. Jika perusahaan dan negara mulai memanen data biometrik kita secara massal, mereka dapat mengenal kami jauh lebih baik daripada diri kami sendiri, serta mereka tidak hanya dapat memprediksi perasaan kami, tetapi juga memanipulasi perasaan dan menjual apa pun yang kami inginkan -baik itu produk atau seorang politisi. Pemantauan biometrik akan membuat taktik peretasan data Cambridge Analytica terlihat seperti sesuatu dari Zaman Batu. Bayangkan Korea Utara pada tahun 2030, ketika setiap warga negara harus mengenakan gelang biometrik 24 jam sehari. Jika anda mendengarkan pidato oleh Pemimpin Besar dan gelang mengambil tanda-tanda kemarahan, hidup anda selesai.

Tentu saja manusia bisa menjadikan kasus pengawasan biometrik sebagai tindakan spontan yang diambil dalam keadaan darurat. Hal itu akan hilang begitu saja ketika keadaan darurat selesai. Tetapi tindakan spontan/darurat memiliki riwayat buruk dalam mengatasi keadaan darurat, terutama karena selalu ada keadaan darurat baru yang mengintai dunia kita. Negara asal saya, Israel, misalnya, menyatakan keadaan darurat selama Perang Kemerdekaan 1948, yang membenarkan berbagai tindakan darurat mulai dari penyensoran pers dan pendudukan hingga peraturan khusus untuk membuat sesuatu yang dianggap darurat (saya harap Anda tidak memikirkan itu). Perang Kemerdekaan telah lama dimenangkan, tetapi Israel tidak pernah mengumumkan keadaan darurat berakhir, dan tentu telah gagal menghapuskan banyak tindakan “darurat” sejak tahun 1948 (pada akhirnya dekrit darurat dengan “setulus hati” dihapuskan pada tahun 2011).

Pun ketika infeksi Virus Corona hilang, sebagian negara yang haus data pribadi dapat berargumentasi bahwa mereka perlu mempertahankan sistem pengawasan biometrik karena mereka takut gelombang kedua coronavirus, atau karena ada ancaman Ebola baru yang berkembang di Afrika tengah. Anda membutuhkan sesuatu di luar itu. Pertempuran besar telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir karena data pribadi. Krisis Virus Corona bisa menjadi senjata penting dalam pertempuran. Ketika orang diberikan pilihan antara privasi dan kesehatan, mereka biasanya akan memilih kesehatan.

Alih bahasa: Ari Wijayanto

Penyunting: Luthfian Haekal

Artikel asli: https://amp.ft.com/content/19d90308-6858-11ea-a3c9-1fe6fedcca75#