Suluh Pergerakan

Yuval Noah Harari: Dunia Paska Virus Corona

Sambungan

Pengawas Cuci Tangan

Meminta orang untuk memilih antara privasi dan kesehatan, sebenarnya, adalah permasalahan pokoknya. Karena ini adalah pilihan yang salah. Kita dapat dan harus menikmati privasi sekaligus kesehatan. Kita dapat memilih untuk melindungi kesehatan kita dan menghentikan pandemi virus corona bukan dengan melembagakan rezim pengawasan totaliter, tetapi dengan memberdayakan antar warga negara. Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa upaya paling sukses untuk mengatasi epidemi coronavirus dibuat oleh Korea Selatan, Taiwan dan Singapura. Sementara negara-negara ini telah menggunakan beberapa aplikasi pelacakan, mereka lebih mengandalkan pengujian ekstensif, pada pelaporan yang transparan, dan  kerjasama sukarela dari masyarakat yang berpengetahuan luas.

Pemantauan terpusat dan hukuman represif bukan satu-satunya cara untuk membuat orang mematuhi pedoman yang bermanfaat. Ketika orang-orang diberi tahu fakta-fakta ilmiah, dan ketika orang-orang mempercayai otoritas publik untuk memberi tahu mereka fakta-fakta ini, warga negara dapat melakukan hal yang benar bahkan tanpa pemimpin sentral mengawasi dari bahu mereka. Warga yang termotivasi secara mandiri dan berpengetahuan luas cenderung jauh lebih kuat dan efektif daripada populasi yang awam dan terpelihara.

Bayangkan, misalnya, mencuci tangan dengan sabun. Ini suatu pencapaian  kemajuan terbesar sejarah manusia dalam menjaga kebersihan. Tindakan sederhana ini menyelamatkan jutaan nyawa setiap tahun. Sementara kita selama ini sering menerima begitu saja apa yang disampaikan ilmuwan,  pada abad ke-19 para ilmuwan telah menemukan pentingnya mencuci tangan dengan sabun. Sebelumnya, bahkan dokter dan perawat melanjutkan dari satu operasi bedah ke operasi berikutnya tanpa mencuci tangan. Hari ini milyaran orang setiap hari mencuci tangan, bukan karena mereka takut pada polisi sabun, tetapi karena mereka mengerti faktanya. Saya mencuci tangan dengan sabun karena saya telah mendengar virus dan bakteri, saya mengerti bahwa organisme kecil ini menyebabkan penyakit, dan saya tahu bahwa sabun dapat menghilangkannya.

Tetapi untuk mencapai tingkat kepatuhan dan kerja sama seperti ini, Anda membutuhkan kepercayaan. Orang-orang perlu mempercayai ilmu pengetahuan, untuk mempercayai otoritas publik, dan untuk mempercayai media. Selama beberapa tahun terakhir, para politisi yang tidak bertanggung jawab dengan sengaja  merusak kepercayaan terhadap sains, otoritas publik, dan media. Sekarang para politisi yang tidak bertanggung jawab mungkin tetap tergoda untuk mengambil jalan besar menuju otoritarianisme, dengan alasan bahwa anda tidak dapat mempercayai warga untuk melakukan hal yang benar.

Biasanya, kepercayaan yang telah terkikis selama bertahun-tahun tidak dapat dibangun kembali dalam semalam. Tetapi ini bukan waktu yang tepat. Di saat krisis, pikiran dapat berubah juga dengan cepat. Anda dapat bertengkar sengit dengan saudara kandung Anda selama bertahun-tahun, tetapi ketika suatu keadaan darurat terjadi, Anda tiba-tiba menemukan tempat persembunyian yang tersembunyi dari kepercayaan dan persahabatan, dan Anda bergegas untuk saling membantu. Alih-alih membangun rezim intelejen, tidak terlambat rasanya untuk membangun kembali kepercayaan masyarakat terhadap sains, otoritas publik, dan media. Kita harus memanfaatkan teknologi baru juga, tetapi teknologi ini harus memberdayakan warga negara. Saya mendukung pemantauan suhu tubuh dan tekanan darah saya, tetapi data itu tidak boleh digunakan untuk menciptakan pemerintahan yang sangat kuat. Sebaliknya, data itu seharusnya memungkinkan saya untuk membuat pilihan pribadi yang lebih terinformasi, dan juga meminta pertanggungjawaban pemerintah atas keputusannya.

Jika saya dapat melacak kondisi medis saya sendiri 24 jam sehari, saya akan belajar tidak hanya apakah saya telah menjadi bahaya kesehatan bagi orang lain, tetapi juga kebiasaan mana yang berkontribusi pada kesehatan saya. Dan jika saya bisa mengakses dan menganalisis statistik yang dapat diandalkan tentang penyebaran virus corona, saya akan dapat menilai apakah pemerintah mengatakan yang sebenarnya dan apakah ia mengadopsi kebijakan yang tepat untuk memerangi epidemi. Setiap kali orang berbicara tentang pengawasan, ingatlah bahwa teknologi pengawasan yang sama biasanya dapat digunakan tidak hanya oleh pemerintah untuk memantau individu – tetapi juga sebaliknya oleh individu untuk memantau pemerintah.

Epidemi virus corona dengan demikian merupakan ujian utama kewarganegaraan. Di hari-hari yang akan datang, masing-masing dari kita harus memilih untuk mempercayai data ilmiah dan pakar kesehatan atau teori konspirasi yang tidak ilmiah serta politisi yang despotik. Jika kita gagal membuat pilihan yang tepat, kita mungkin mendapati diri kita melepaskan kebebasan kita yang paling berharga, yakni memikirkan tentang satu-satunya cara untuk menjaga kesehatan kita.

Kita membutuhkan rencana global

Pilihan penting kedua yang kita hadapi adalah antara isolasi nasional dan solidaritas global. Baik epidemi itu sendiri maupun krisis ekonomi yang diakibatkannya adalah masalah global. Mereka dapat diselesaikan secara efektif hanya dengan kerjasama global.

Pertama dan yang paling utama, guna mengalahkan virus kita perlu berbagi informasi secara global. Itulah keuntungan besar manusia dari virus. Coronavirus di Cina dan coronavirus di AS tidak dapat bertukar tip tentang cara menginfeksi manusia. Tetapi Cina bisa mengajarkan banyak pelajaran berharga kepada AS tentang virus corona dan metode penangannanya. Apa yang ditemukan seorang dokter Italia di Milan di pagi hari mungkin bisa menyelamatkan nyawa di Teheran pada malam hari. Ketika pemerintah Inggris ragu-ragu  dalam menentukan kebijakan, ia bisa mendapatkan saran dari Korea yang telah menghadapi dilema yang sama sebulan lalu. Tetapi agar ini terjadi, kita membutuhkan semangat kerja sama dan kepercayaan global.

Negara-negara harus bersedia berbagi informasi secara terbuka dan dengan rendah hati mencari saran, dan harus dapat mempercayai data dan wawasan yang mereka terima. Kita juga membutuhkan upaya global untuk memproduksi dan mendistribusikan peralatan medis, terutama pengujian peralatan dan mesin pernapasan. Alih-alih setiap negara mencoba melakukannya secara lokal dan menimbun peralatan apa pun yang bisa didapatnya, kerjasama global yang terkoordinasi dapat mempercepat proses produksi dan memastikan peralatan yang menyelamatkan jiwa didistribusikan dengan lebih adil. Sama seperti negara-negara menasionalisasi industri-industri utama selama perang, perang manusia melawan virus corona mungkin mengharuskan kita untuk “memanusiakan” jalur produksi yang penting. Negara kaya dengan sedikit kasus virus korona harus bersedia mengirim peralatan yang digunakan mereka ke negara yang lebih miskin dengan  jumlah kasus yang lebih banyak, jika kita percaya bahwa pada suatu waktu kita membutuhkan bantuan, negara-negara lain akan datang membantu.

Kita mungkin sangat perlu mempertimbangkan upaya global serupa untuk mengumpulkan tenaga medis. Negara-negara yang saat ini kurang terkena dampak dengan mengirim staf medis ke daerah-daerah yang paling terdampak di belahan dunia lain, baik untuk membantu mereka pada saat dibutuhkan, serta guna memperoleh pengalaman yang berharga. Jika masalah selain epidemik terjadi, bantuan bisa mulai mengalir ke arah yang berlawanan.

Kerjasama global juga sangat dibutuhkan di bidang ekonomi. Mengingat watak rantai pasokan global, apabila masing-masing pemerintah mengerjakan sendiri dengan mengabaikan yang lain, hasilnya adalah kekacauan dan krisis yang semakin dalam. Kita membutuhkan rencana aksi global, dan kita membutuhkannya dengan cepat.

Persyaratan lain adalah mencapai kesepakatan global tentang perjalanan lintas benua. Menangguhkan semua perjalanan internasional selama berbulan-bulan tentu akan menyebabkan kesulitan yang luar biasa, dan menghambat perang melawan virus corona. Negara-negara perlu bekerja sama untuk memungkinkan setidaknya membiarkan beberapa pengembara penting untuk terus melintasi perbatasan: ilmuwan, dokter, jurnalis, politisi, pengusaha. Ini dapat dilakukan dengan mencapai kesepakatan global tentang pemeriksaan wisatawan  antar negara. Jika Anda tahu bahwa hanya pelancong yang diperiksa dengan hati-hati diizinkan di pesawat, Anda akan lebih bersedia menerimanya ke negara Anda.

The Duomo in Florence © Graziano Panfili

Torre San Giovanni, in Lecce © Graziano Panfili

Sayangnya, pada saat ini negara-negara hampir tidak melakukan hal-hal ini. Kelumpuhan kolektif telah menancap pada komunitas internasional. Sepertinya tidak ada ruang orang yang berpikir matang . Seseorang akan mengharapkan untuk melihat sudah berminggu-minggu yang lalu pertemuan darurat para pemimpin global untuk datang dengan rencana aksi bersama. Para pemimpin G7 berhasil mengadakan konferensi video minggu ini, dan itu gagal menghasilkan rencana yang ideal.

Dalam krisis global sebelumnya – krisis keuangan 2008 dan epidemi Ebola 2014 – Amerika Serikat mengambil peran sebagai pemimpin global. Namun, pemerintahan Amerika Serikat saat ini telah menurunkan jabatan pemimpin. Amerika Serikat telah membuat sikapnya sangat jelas bahwa ia peduli tentang kebesaran nama Amerika  daripada masa depan umat manusia.

Pemerintahan AS bahkan telah meninggalkan sekutu terdekatnya. Ini terjadi ketika mereka melarang semua perjalanan dari Uni Eropa, tidak perlu repot-repot memberikan pemberitahuan lebih lanjut kepada Uni Eropa- apalagi berkonsultasi dengan Uni Eropa tentang tindakan mengejutkan itu. Terlebih Amerika Serikat diduga kuat telah membuat skandal dengan Jerman ketikan menawarkan $ 1 milyar kepada perusahaan farmasi Jerman untuk membeli hak monopoli  vaksin Covid-19. Bahkan jika pemerintahan saat ini pada akhirnya mengubah taktik dan muncul dengan rencana aksi global, hanya sedikit yang akan mengikuti pemimpin yang tidak pernah mengambil tanggung jawab, yang tidak pernah mengakui kesalahan, dan yang secara rutin mengambil semua keuntungan untuk dirinya sendiri sambil menyerahkan semua kesalahan kepada orang lain.

Jika kekosongan yang ditinggalkan oleh AS tidak diisi negara lain, bukan hanya akan lebih sulit untuk menghentikan epidemi saat ini, tetapi warisannya akan terus meracuni hubungan internasional selama bertahun-tahun yang akan datang. Namun setiap krisis juga merupakan peluang. Kita harus berharap bahwa epidemi saat ini akan membantu umat manusia menyadari bahaya akut yang ditimbulkan oleh perpecahan global.

Umat manusia perlu membuat pilihan. Apakah kita akan menempuh jalan perpecahan, ataukah kita memilih jalan solidaritas global? Jika kita memilih perpecahan, ini tidak hanya akan memperpanjang krisis, tetapi mungkin akan menghasilkan bencana yang bahkan lebih buruk di masa depan. Jika kita memilih solidaritas global, itu akan menjadi kemenangan tidak hanya terhadap virus korona, tetapi juga terhadap semua epidemi dan krisis di masa depan yang mungkin menyerang umat manusia di abad ke-21.

Alih Bahasa: Ari Wijayanto

Penyunting: Ari Wijayanto